Kamis, 26 Maret 2015

DAKWAH SYIAH VIA SENI MUSIK "YA THOYYIBAH"....HATI2, MEREKA PUNYA MISI BESAR





Kali ini yang akan kita soroti adalah dakwah syiah melalui seni musik. Masyarakat Indonesia adalah termasuk yang doyan musik. Maka ini juga dimanfaatkan oleh syiah untuk menyebarkan idiologinya, bahkan ada penyanyi nasional yang keturunan arab, sudah terindikasi susyi alias sunni syiah.
Apa buktinya?
Yang sudah real adalah beberapa kali menjadi pengisi di acara pusat syiah semisal di ICC Jakarta. Atau yang masih baru adalah Hadad Alwi ikut blusukan bersama geng syiah dengan kedok maulid, mereka rombongan blusukan ke Banjarnegara Jawa Tengah. Maulid tersebut dihadiri ribuan muslim sunni  dan syiah, walau syiahnnya paling beberapa glintir. (http://faktasyiah.blogspot.com/2015/01/syiah-ke-kampung-kampung-menumpang.html) Kalau alasan orang kampung bisa jadi hanya karena pingin lihat penyanyi yang biasa tampil di tv, walau ternyata syiah yang mengisi acara..
Juga dalam maulid nasional yang di adakan di gedung smesko Jakarta. Ini bukti berita fersi syiahnya (http://ahlulbaitindonesia.org/berita/7176/berita-foto-peringatan-maulid-nabi-1436-h-di-gedung-smesco-jakarta/)
Weleh...weleh
Ada apa dengan lagu nasyid “Ya Thaybah” ?
STOP!
PERHATIKANLAH HAL BERIKUT INI!!
Berkata al’Allamah Shalih asSuhaimiy hafizhahullah:
“Ya Thaybah …! Ya Thaybah…! “

Ini adalah SYIRIK. Iya. Ini jelas syirik.

Engkau memanggil/menyeru/berdoa kepada Thaybah, yaitu orang selain Allah.

“Ya Dawal ‘ayanaa”
(Wahai yang menyembuhkan penyakit kami)

Siapa yang bisa menyembuhkan orang yang sakit?!!! Allah ataukah Thaybah ?!!

��Jika engkau berdoa kepada Thaybah untuk menyembuhkanmu maka engkau telah musyrik !!

��Dan sekarang ini lagu tersebut diputar/diedarkan bebas di berbagai handphone (bahkan di tengah-tengah anak-anak kecil) dan beredar-luas di semua tempat !!



�� Catatan:
Lirik lagu ini di Indonesia dipopulerkan oleh seorang biduanpria bernama Hadad Alwi hadahullah..
Perhatikan teksnya yang sangat membahayakan Aqidah Islamiyah.

: يَا طَيْبَةْ
يَا طَيْبَة يَا طَيْبَة يَا دَوَالْعيَا نَا
.اِشْتَقْنَا لِكْ وَالْهَوَى نَدَانَا، وَالْهَوَى نَدَانَا
يَا عَلِىَّ ابْنَ اَ بِى طَا لِبْ
مِنْكُمُ مَصْدَرُ المَوَا هِبْ
يَا تُرَ ى هَلْ ءُرَى لِى حَاجِبْ
عِنْدُكُمْ اَفضَلُل الغِلمَاَنَ اَفضَلُل الغِلمَاَ نَ
اَسْيَادِي الْحَسَنْ وَالحُسيْنِ
اِلَى النَّبِيِ قُرَّ ةْ عَيْنِ
يَا شَبَا بَ الجَنَّتَيْنِ
جَدُّكُمْ صَا حِبُ القُرْ آنَ  صَا حِبُ القُرْ آنَ

SANG PENAWAR

Wahai sang penawar derita
Wahai penyembuh penyakit kami
kami merindukanmu
wahai sang penawar
Wahai Ali putera Abi Tholib
darimulah sumber keutamaan
aduhai, mungkinkah aku, (mendapatkan petunjukmu)
sementara tirai menghalangiku
sedang disisimulah sebaik-baik tempat pengabdian
Wahai Al-Hasan dan Al-Husain
Cahaya mata Rasul Alloh
Wahai penghulu pemuda sorga
kakekmu penyampai firman Alloh, Al-Qur’an

Sumber:
www.tukpencarialhaq.com
------------------------------------------
�� WA Thuwailibul Ilmisy Syar'i (TwIS)

Rabu, 25 Maret 2015

SETELAH MAKASSAR, POSO JUGA JUGA SUDAH KEMASUKAN SYIAH



Setelah syiah bisa berkembang meraja lela di Makassar, Sulawesi Selatan, karena penyebarannya melalui kampus dan disebarkan agen syiah yang berpendidikan, ternyata, di Sulawesi daerah pun sudah ada pengikut aktivnya.
Mereka, sebagaimana pengikut syiah yang lainnya, aktif berdakwah melalui sarana yang mereka mampu. Sebetulnya tanda bahwa syiah sudah ada di Poso, bisa dilihat kemarin pada perayaan muharram (RITUAL WAJIB SYIAH) terakhir. Mereka bisa mengadakan acara di suatu gedung pertemuan, meskipun akhirnya dibubarkan oleh gabungan beberapa Ormas Islam.
 Perayaan asyura di bogor, dengan jumlah yang sedikitpun mereka wajib mengadakan asyuro, mirip dengan yang diadakan di POSO, sumber : fb pengikut syiah
 Asyuro 2014 di Bogor, sumber : fb pengikut syiah
 Asyuro 2014 di Bogor, sumber : fb pengikut syiah
 Asyuro 2014 di Bogor, sumber : fb pengikut syiah


Umat Islam Poso pun sadar bahwa ketika di situ ada syiah, maka potensi konflik akan terus ada, maka mereka melakukan antisipasi sedini mungkin.
Dari hasil investigasi salah satu portal islam kiblat.net ke pengikut syiah langsung, syiah rafidoh tersebut berafiliasi ke ABI, ormas syiah terbaru yang berkiblat ke Iran. Bahkan syiah Poso tersebut mengganggap bahwa IJABI, ormas syiah yang lebih tua adalah syiah takfiri yang mengangap sunni sebagai kafir karena menolak konsep ajaran syiah.
Berikut laporannya :

ABI Poso: IJABI Itu Arogan dan Takfiri!

 KIBLAT.NET, Poso – Kota Poso selama ini selalu lekat dengan Densus 88 dan Terorisme. Keberadaan Mujahidin Indonesia Timur (MIT) pimpinan Santoso yang beroperasi di Gunung Tamanjeka memperkuat asumsi itu. Tapi, tunggu dulu. Kelompok Syiah juga memiliki keberadaan di Bumi Sintuwu Maroso, meski tidak terlalu signifikan.

Berdasarkan penelusuran Kiblat.net, di Poso sudah mulai muncul beberapa orang yang menamakan dirinya menganut sekte Syiah, sebuah ajaran yang telah diwaspadai dan dinyatakan sesat oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI).

Salah seorang aktivis Syiah di kota Poso yang gencar menyebarkan pemahaman Syiah di dunia maya adalah Taufik At-Tamimi. Taufik tinggal di Jalan Monginsidi, Kelurahan Bonesompe Kecamatan Poso Kota.

Taufik At-Tamimi merupakan warga keturunan Arab Bonesompe, sehari-hari ia menjalankan usaha penjualan tiket pesawat dan parfum non-alkohol di rumahnya.

Taufik lebih banyak menyebarkan pemamahan sekte Syiah lewat Facebook. Sementara, di dunia nyata, aktivitas Taufik tidak terlalu kentara.
 
Berdasarkan keterangan Taufik, ia sendiri mengaku sudah memiliki banyak teman-teman sesama penganut Syiah dari asal yang berbeda-beda, baik dari dalam negeri maupun luar negeri. Termasuk dari Kota Poso. “Iya mas, teman-teman itu ada yang dari Jawa, Poso, bahkan dari luar (luar negeri),” menurut pengakuan Taufik At-Tamimi saat dikunjungi Kiblat.net di kediamannya pada Rabu, (25/03).

Sebelumnya, Taufik At-Tamimi memang gencar dalam menawarkan buku-buku syiah kepada warga Muslim Poso melalui akun facebooknya.

“Bagi warga Muslim Poso yang ingin memperoleh buku-buku bacaan Mazhab Ahlul Bait (sebutan halus untuk sekte Syiah) untuk melengkapi referensi dan koleksi buku anda, silahkan mampir ke gubuk kami di Jl. W. Monginsidi No.5 samping Pegadaian, Raihana Travel,” tulis Taufik Attamimi di akun facebooknya, Taufik Umar At-Tamimi.

Kunjungan Kiblat.net ke rumah Taufik At-Tamimi semakin memperkuat bukti keterlibatannya dalam penyebaran sekte sesat Syiah di Kota Poso.

Di rumahnya, terlihat beberapa buku-buku Syiah dan VCD diletakkan di lemari buku dan etalase di ruang tamu. Buku-buku Syiah yang didominasi terbitan Al-Huda dan Citra yang berada di bawah naungan lembaga Iran, Islamic Cultural Center (ICC) Jakarta, dicampur dengan buku-buku Islam dan buku-buku umum dalam satu rak lemari.

Di antara judul buku-buku Syiah tersebut adalah Imam Khomeini: 40 Hadits Telaah atas Hadits-hadits Mistis dan Akhlak, Antologi Islam sebuah risalah tematis dari keluarga nabi (sebuah buku yang dengan jelas berisi pengkafiran pada sahabat, red), Fatwa-fatwa Ayatullah Al-uzhma Imam Ali Khomeni, Buku Putih Mazhab Syiah Menurut Para Ulama Muktabar yang diterbitkan tim Ahlul Bait Indonesia (ABI), Isu-isu Dusta Seputar Tahrif Al-Quran: Pandangan Ahlusunnah dan Imamiyah, dan masih banyak lagi buku-buku Syiah lainnya yang jika beredar dan dibaca oleh umat Islam awam bisa mempengaruhi keimanannya.
Buku-buku Syiah yang dijual Taufik At-Tamimi di Poso.

Taufik At-Tamimi mengaku bahwa dirinya tergabung dalam organisasi Ahlul Bait Indonesia (ABI). Sebagaimana diketahui, ormas Syiah di Indonesia, secara garis besar terpecah ke dalam dua kutub utama. Yaitu, Ikatan Jamaah Ahlul Bait Indonesia (IJABI) dan Ahlul Bait Indonesia (ABI).

Menurut sumber Kiblat.net yang kerap memantau perkembangan Syiah di Indonesia, Ahlul Bait Indonesia (ABI) yang saat ini dipimpin oleh Habib Hasan Al-Aydrus merupakan pecahan dari Ikatan Jamaah Ahlul Bait Indonesia (IJABI) yang berada di bawah kepemimpinan Jalaludin Rakhmat, yang kini duduk sebagai anggota DPR RI dari Fraksi PDI-P.

Ada sejumlah perbedaan mencolok di antara kedua organisasi Syiah ini. Kepemimpinan ABI didominasi oleh kelompok keturunan Arab di Indonesia, sementara di tubuh IJABI didominasi oleh orang-orang lokal. Sementara, dari sisi rujukan (marja’), ABI berkiblat ke Iran. Sedangkan IJABI berkiblat kepada marja’ Lebanon.

Menurut Taufik, organisasi Ikatan Jamaah Ahlul Bait Indonesia (IJABI) adalah organisasi syiah yang keras dan arogan berbeda dengan organisasi Ahlul Bait Indonesia (ABI) yang terdiri dari ulama yang lembut dan cendekiawan muslim.

“IJABI itu arogan dan takfiri mas, berbeda dengan kita ABI. Kita tidak menghina sahabat dan istri Nabi. Kita juga tidak mengakui perayaan Syiah yang berdarah-darah itu,” ungkap Taufik di rumahnya.

Lebih lanjut, Taufik At-Tamimi juga mengatakan istri kedua Jalaludin Rahmat, Emilia Renita adalah keturunan warga Negara Belanda. Setelah ditelusuri, ternyata Renita memiliki darah Israel. Menurutnya istri keduanya inilah yang banyak mempengaruhi Jalaluddin rahmat sehingga menjadi arogan dan berani.

“Kang Jalal itu beda dengan kita. Istrinya saja dua mas. Nah yang kedua ini keturunan Belanda dan belakangan ditelusuri ada darah Israel, sehingga istrinya ini yang mempengaruhi Kang Jalal (panggilan Jalaludin Rahmat) menjadi seperti saat ini,” jelasnya.

Saat ditanya soal jumlah pengunjung yang berminat membeli buku-buku Syiah di rumahnya, Taufik Attamimi menjawab cukup diplomatis. “Yang datang ya ada juga mas, datang lihat-lihat buku dan baca-baca,” pungkasnya.
 

Masyarakat Poso Resah dengan Beredarnya Buku-buku Ajaran Syiah 

KIBLAT.NET, Poso – Masyarakat Poso akhir-akhir ini merasa resah dengan kemunculan kelompok sekte Syiah di kota tersebut. Pasalnya, secara terang-terangan mereka juga berani menjajakan pemikiran Syiah melalui buku-buku dan cakram digital.

Sebagaimana diketahui, paham Syiah telah dinyatakan berbahaya dan menyimpang oleh MUI Pusat. MUI Pusat juga telah menyusun sebuah buku panduan berjudul “Mengenal dan Mewaspadai Penyimpangan Ajaran Syiah” terkait hal ini.

Kabar ini bermula dari munculnya seorang aktivis Syiah bernama Taufik At-Tamimi. Pria keturunan Arab Bonesompe ini gencar menyebarkan buku-buku berisi ajaran Syiah melalui jejaring sosial.

Beberapa masyarakat Poso terkejut saat disampaikan data dan fakta keberadaan syiah di Kota Poso. Di antara mereka masih ada yang belum tahu dan ingin langsung melihat tempat penganut paham Syiah kota Poso.

“Di mana itu mas, siapa orangnya kok kita baru dengar ya,” ujar salah seorang warga Poso saat ditemu Kiblat.net pada Rabu, (25/03).

“Wah..! Bahaya ini kalau di Poso sudah ada syiah.” ungkap warga lainnya saat ditemui di showroom motor bekas di seputaran Kelurahan Kayamanya, Poso.



Menanggapi hal itu, aktivis dakwah Kota Poso, Ustad Yusrin Ichtiawan, SH. menyatakan bahwa perlunya umat Islam bersatu untuk menyusun kekuatan agar umat muslim dapat membentengi diri dari terpaan ajaran Syiah.

“Umat Islam Poso harus bersatu memerangi aqidah Syiah. Tidak usah permasalahkan perbedaan khilafiyah, yang penting masih satu pedomannya yaitu Alquran dan Sunnah,” ungkap Yusrin.

Pemuda Muslim Poso Minta Semua Pihak Waspadai Bahaya Syiah



 KIBLAT.NET, Poso – Menanggapi kemunculan sekte Syiah di Kota Poso, aktivis muda Muslim Poso, Ustad Muhammmad Amin Adnan, menegaskan mulai tumbuhnya benih ajaran Syiah di Poso merupakan bahaya laten. Oleh karena itu, peran dakwah kepada umat Islam perlu ditingkatkan agar masyarakat mengetahui bahwa sekte Syiah ini merupakan aliran sesat.

“Kita harus fokus dengan kesesatn ajaran sekte Syiah. Apabila ada paham yang menghina Rasulullah, istri Rasulullah dan sahabat Rasulullah maka dia adalah agama Syiah. Dan jika ada orang Syiah mengatakan bahwa mereka tidak menghina Rasulullah, istri dan sahabatnya maka dia bukanlah Syiah karena tidak tahu bahwa ajaran Syiah. Intinya adalah tidak menerima Rasulullah sebagai Rasul dan menuduh ibunda Aisyah berzina dan tuduhan lainnya kepada sahabat,” jelas Amin.

Amin Adnan juga menyampaikan bahwa bisa saja umat Islam dan sekte syiah hidup berdampingan, asalkan mereka mau mengakui keyakinan mereka itu adalah keyakinan yang salah.

“Kalau memang mereka berani, Islam bisa hidup berdampingan dengan Syiah. Asalkan syiah mau mengakui bahwa keyakinan mereka itu salah. Keyakinan mereka tentang Al-Quran itu telah diutak-atik, banyak yg dikurangi dan ditambahi, kemudian bahwa seharusnya Alquran diturunkan kepada Ali bukan kepada Muhammad,” ungkapnya.

Seandainya kelompok Syiah mengakui bahwa keyakinannya adalah yang keyakinan yang salah. maka Syiah bisa hidup berdampingan dengan kami. Sayangnya, apa yang terjadi saat ini tidak demikian.

Sebelumnya, gembong Syiah Jalaludin Rahmat pernah menyatakan bahwa Rasulullah yang diyakini orang Syiah berbeda dengan Rasulullah SAW yang diyakini orang-orang Muslim (Sunni).

Jalaludin Rahmat juga pernah mengatakan bahwa Nabi Muhammad SAW harus bertanggung jawab atas rusaknya ummat ini karena tidak menunjuk pemimpin sebelum ia wafat. “Masa Nabi SAW disuruh bertanggung jawab atas rusaknya umat,” geram Ustad Amin Adnan.

Putera dari tokoh kenamaan Poso, KH Muh. Adnan Arsal ini juga menyatakan bahwa umat Islam tidak mempermasalahkan individu atau orang yang menganut Syiah, akan tetapi yang dipermasalahkan adalah keyakinannya yang berbahaya.

Terakhir, ia meminta agar seluruh pihak baik pemerintah maupun ulama segera turun tangan dalam mengatasi bahaya Syiah di Kota Poso. “Jangan sampai mereka semakin besar dan semakin kuat baru kita sadar mereka ada di sekeliling kita. Salah satu cara yang kita tempuh adalah mendakwahi kepada umat tentang kesesatan pemahaman Syiah ini,” pungkasnya.

 
Reporter: Ahmad Sutedjo

Editor: Fajar Shadiq

sumber : kiblat.net 

Senin, 23 Maret 2015

TOKOH SYIAH IRAN BLUSUKAN KE MAKASSAR MARET INI

Ini adalah salah satu tokoh syiah yang blusukan ke makassar, salah satu basis kuat syiah di Indonesia timur. bahkan MUI makassar bisa bermajlis bareng dengan mereka. padahal tugas MUI adalah menjelaskan kepada umat islam agar sadar akan bahaya syiah. bahaya besar jika tokoh MUI justru dia menjadi Susyi alias sunni syiah. 
 ini catatan dari rafidli yang tinggal di iran mengabarkan dan menuliskan dalam medsosnya :
Hujjatul Islam DR. Ahmadi Shahrokhti, ulama muda dan Hafiz Qur'an dari Republik Islam Iran tampil bersama dengan dua Qari Internasional asal Sul Sel dalam Majelis "Haflah Tilawatil Qur'an" di Masjid Nurul Iman Telkom Makassar, rabu (23/7), yang diawali dengan sambutan selamat datang dari AGH Dr. Mustamin Arsyad, Lc, MA (Ketua Umum MUI Makassar)...

Insya Allah berkah...


setelah ada kyai syiah bisa ceramah di istiqlal jakarta dan umat islam sadar bahwa itu hal yang berbahaya, yang ini blusukan juga sama bahayanya. mereka akan mendakwahkan ajaran syiah kepada umat muslim yang sudah damai dan tenang dalam beribadah.
redaksi : [tim faktasyiah]


Minggu, 22 Maret 2015

ACARA TABLIGH DI MARKAS SYIAH JAKARTA DI TERROR, TAPI TETAP BERJALAN LANCAR

Lagi, tablik akbar yang menjadi sarana ulama menjelaskan kepada umat tentang bahaya syiah di terror aparat. Tidak tanggung-tanggung, mereka yang ikut turut campur adalah tentara. Menurut Munarman SH, “Semestinya tugas aparat Negara adalah menjaga kedaulatan NKRI dari rongrongan musuh, dan syiah ini dengan konsep wilayah faqihnya adalah sebagai musuh Negara.” Meski akhirnya dipindah, tapi acara tetap berlangsung sukses dengan dihadiri ratusan kaum muslimin dari Jakarta dan sekitarnya. Bahkan ada peserta yang datang dari daerah BSD. Acara yang dimulai pagi hari tersebut, di kawal oleh banyak polisi baik yang berseragam ataupuhn yang tidak. 
Adapun dokumentasi acara adalah sebagai berikut : 




Bahkan untuk membalas Syiah yang berani menerror acara sunni, maka panitia bertekad akan menggagalkan seluruh acara syiah terutama di jakarta. Diprediksikan ke depan, acara syiah juga akan diterror. Kalau syiah yang sesat dan minoritas berani menggagalkan acara menyingkap kebenaran kepada umat, maka acara sesat syiah lebih layak untuk dibubarkan.

Kaum sunni bertekad menggagalkan seluruh acara syiah yang akan diadakan dimuka umum. Tetapi, sesuai arahan pembicara, bahwa menggagalkan acara adalah melalui aparatur negara karena itu memang tugas mereka.

JIka Aparat negara tidak ada aksinya, maka jangan salahkan jika umat islam bergerak mencegah kemungkaran dengan menghentikan acara tersebut. Kali ini syiah bisa berhasil, tapi masih banyak tablikh lain yang siap diagendakan sehingga masyarakat betul-betul sadar akan bahaya syiah, juga pemerintahnya.

Kamis, 19 Maret 2015

GILIRAN TASIK MALAYA MENGONCANG SYIAH, KOTA LAIN AKAN MENYUSUL

Siapa yang tidak mengenal primajasa. Salah satu perusahaan bus yang cukup terkenal di kota Tasik. Di dalam menegementnya terindikasi ada orang syiah. Apa buktinya? Beberapa tahun lalu sempat dihebohkan dengan penemuan stiker doa yang tertempel resmi dalam bus, doa khas syiah. 





















Kali ini, para singa muslim sunni, dengan jihad dakwahnya, menyadarkan masyarakat Tasik dengan akan diadakannya deklarasi Anti Syiah di Kota Tasik. Mari kita hardiri acara tersebut. Kalau orang syiah saja akan hadir dalam memata-matai acara tersebut, masak kaum sunni justru tidak bisa menghadiri acara tersebut. 




Bismillahirrahmaanirrahiim.

Belum lama lalu saya naik bis AC Primajasa jurusan Bandung Jakarta. Saya duduk tidak jauh dari sopir. Saat melihat kaca depan, saya saksikan sesuatu yang unik. Disana ada 2 sticker berisi kaligrafi Arabic. Jarang lho sebuah bis umum meletakkan kaligrafi seperti itu.

Lebih heran lagi ketika melihat bahwa sticker itu resmi keluaran dari PO. Primajasa. Di bagian bawah sticker itu jelas-jelas terpampang logo “PP” yang merupakan logo resmi dari: PT. Primajasa Perdana Raya Utama.

Saya berusaha membaca isi sticker itu, baik tulisan kaligrafi maupun terjemahnya. Tetapi saya merasa ragu dengan tulisan Arabic-nya, sehingga saya hanya berusaha mencatat terjemah dari tulisan kaligrafi itu. Hal ini saya lakukan, karena isi kalimat yang tertera di atas logo itu sangat mengejutkan.

Mau tahu isinya?

Ia adalah sebuah doa yang bunyinya sebagai berikut:

“Bagiku ada 5 kekasih Allah, yang dengannya kupadamkan ganasnya bencana yang mematikan. Merekalah Al Mustafa Muhammad, Al Murtadha Ali, kedua putranya Hasan dan Husein, serta Fatimah.”

Dengan doa seperti ini, muncul rasa khawatir di hati saya. Berlindung kepada selain Allah Ta’ala, meskipun mereka adalah Nabi Muhammad Shallallah ‘Alaihi Wasallam; Ali, Fathimah, Hasan, dan Husein Radhiyallahu ‘Anhum; tidak dibenarkan dalam Islam. Kecuali berlindung secara manusiawi, ketika beliau-beliau yang mulia itu masih hidup.

Berlindung kepada arwah yang telah wafat, dari berbagai bahaya, ganasnya bencana mematikan; hal itu termasuk perbuatan syirik yang dilarang dalam Islam. Dalilnya ialah firman Allah: “Iyyaka na’budu wa iyyaka nasta’in” (hanya kepada-Mu kami menyembah, dan hanya kepada-Mu kami memohon pertolongan).

Nabi Shallallah ‘Alaihi Wasallam pernah berpesan kepada Ibnu Abbas Radhiyallahu ‘Anhuma, “Idza sa’alta fas’alillah wa idza ista’anta fasta’in billah” (kalau engkau meminta, mintalah kepada Allah; kalau engkau memohon pertolongan, mohonlah kepada Allah). [HR. At Tirmidzi, disebut dalam Arbain An Nawawiyah, hadits no. 19].

Ketika sticker itu dibuat resmi oleh PO. Primajasa, apalagi sampai dipromokan di depan para penumpangnya; sebenarnya apa maksudnya? Apakah mereka ingin mempromosikan ajaran Syiah? Atau itu ingin menceritakan kenyataan, bahwa pemilik Primajasa adalah Syiah?

Tak tahulah. Hanya Allah yang Maha Tahu hakikat sebenarnya. Tapi jujur, bagi yang paham tauhid, naik bis dengan sticker seperti itu lebih menakutkan. Jangan tanya keselamatan, khawatir malah akan terjadi kecelakaan. Nas’alullah al ‘afiyah lana wa lakum jami’an.

Artikel: Abisyakir.Wordpress.com